Facts about Me

Tulisan  ini sebagai jawaban dari PR yang diberikan mbak Meri kemaren, dalam bentuk narasi ya.. Kebetulan beberapa saat yang lalu lagi nulis buat konsumsi pribadi, sekarang saya share,, toh sepertinya menjawab pertanyaan PR itu,, hehe

Flashback.. (1)

Teringat kembali masa lalu, semalam saat mencari sebuah barang.. eh,, kardus2 di kamar terbongkar semua,, banyak kertas2 lama entah  itu materi2 kuliah, catatan kuliah bahkan catatan SMA yang dulu sempet saya bawa, surat2 dan proposal2 kegiatan yang tersisa saat ikut organisasi dan temen2nya.. Hmm.. jadi merindukan masa2 itu… fotokopian Formulir apply PMDK UI ternyata masih saya simpan,,
Ga terasa sudah tiga tahun  menimba ilmu di sini, di sebuah kampus yang sebelumnya  ga pernah kebayang kalo kelak saya berada di sini..

Berawal dari niat antisipasi gagalnya UM UGM dan SPMB,, saat itu saya terdorong untuk apply PMDK Univ. Brawijaya Malang, memang ga berjodoh,, saat saya sudah siap apply dan menemui Bu Nanik(almrhum ex guru konseling sewaktu SMA) tuk daftarin diri, eh ternyata pendaftaran sudah tutup.. semenjak itulah saya ber-azzam kalo ada tawaran PMDK apapun itu yang datang, insyaAllah saya ikut..
Tak disangka2, keesokan harinya datanglah surat tawaran PMDK UI. Diri ini bimbang saat itu,, beranikah saya memilih sebuah universitas yang jauh dari kampung halaman? -mengingat saya dulu anak rumahan, kalo pergi jauh pasti dianterin :)-
Saya mesti lakukan niat saya di awal, saya kudu ikut PMDK itu!! sekedar coba2 dan tak ada obsesi yang besar tuk diterima. Ya, pikiran itulah yang membuat saya menerima tawaran PMDK itu, terlebih lagi ada tawaran PMDK universitas negeri lain yang berlokasi di Jawa Timur namun biayanya sangat mahal dan masih ada seleksi melalui tes yang akan dilakukan.. ga ada salahnya tuk coba ikut PMDK UI.

Hmm.. ketika harus menentukan 1 fak yang dipilih, saya juga bingung,, belum ada gambaran sama sekali,, tanya orang tua, mereka ga memaksa saya tuk memilih salah satu fak, pilihan diserahkan penuh ke saya. Tanya ke Bu Nanik, beliau menyarankan ambil saja kedokteran,,(wah,, saya kurang suka belajar biologi, banyak banget yang mesti dihapal) Suatu malam saat keesokan harinya surat PMDK harus dikirim lewat pos, dengan mengucap Basmalah insyaAllah saya memilih fakultas Ilmu Komputer, tak ada satu  informasi pun yang saya punya mengenai fakultas ini.. Keyakinan ini muncul karena entah kenapa  saat kelas 4 SD saya suka akan benda yang bernama “komputer”, padahal sekedar ngetik doang senengnya bukan main 😀 (maaf lebai.. hehe) tambah yakin lagi saat saya SMP maupun SMA saya sudah dapat pelajaran “komputer”, SMP kelas 3 waktu itu belajar Basic, berlanjut SMA saya dapet PASCAL n DELPHI. Saat itu saya belum ada komputer di rumah, buku diktat juga ga beli, tapi Alhamdulillah ketika beberapa kali diminta ngerjain latihan pemrograman di kelas, saya termasuk segelintir orang yang sukses buat program yang diminta.. hmm,,  semenjak itu  saya mulai ada rasa tertarik dengan programming dan semenjak itu pula saya  lebih diperhatikan guru komputer saya saat itu, dy alumni S2 TI ITB.. thus, insyaAllah Ilmu komputer pilihan yang tepat.. (semestinya sholat istikhoroh tuk menentukan pilihan ini,  apa daya dulu ga kepikiran dan waktu pun mendesak tuk segera putuskan pilihan)

Menjelang pengumuman kelulusan UAN, ada kabar yang sgt menggembirakan, saya diterima UM UGM.. di pilihan pertama yang sebenernya saya kurang begitu ngeh dengan fak yang saya pilih(Elektronika Instrumentasi MIPA), disamping seneng, saya juga susah.. wah,, liat  nama faknya sepertinya bakalan berat kuliahnya,, tapi itu urusan  nanti lah.. Saya kudu ambil, sebab saat saya apply UM UGM itu, saya ngisi Rp 0 untuk uang pangkal.. jadi, nanti biaya masuknya ga terlalu mahal  =), terlebih lagi saya ada banyak famili di Jogja.. jadi  bisa tenang..

Satu hari menjelang daftar ulang ke UGM, sekitar jam 1 siang, saya ditelpon Pak Sugeng( Kepala SMA TDZ). Beliau meminta saya menemuinya di ruangannya.. waduh,, ada apa ya? diri ini makin penasaran karena pak Sugeng ga mau bilang kenapa saya dipanggil.
Dengan perasaan cemas  dan rasa penasaran yang begitu besarnya, saya menuju ruangan Beliau, saya diminta duduk dan tiba2 beliau ngucapin selamat!! saya diterima PMDK UI, dari satu sekolah hanya saya saat itu yang diterima.. spontan saya kaget, terharu, dan seneeng.. saya ga pernah ngebayagin kalo saya diterima, malahan saya sudah melupakan kalo saya pernah apply PMDK UI..
Begitu baca suratnya, saya sempet kaget.. wah.. uang pangkalnya 25 juta saat itu,, wah,, uang dari mana?? Bimbang untuk kesekian kalinya, harus pilih mana antara UGM yang jelas2 saya free admission fee atau UI yang 25 juta.. Pak Sugeng bilang kalo PMDK ini mesti diambil sebab kalo ga diambil, sekolah saya masuk black list UI untuk tahun berikutnya.. Alhamdulillah ternyata setelah membaca dgn teliti surat diterima PMDK itu, ada keterangan kalo uang pangkalnya bisa kurang dari yang tertera sesuai dengan kemampuan ortu calon mahasiswa, ketika konfirmasi ke pihak UI ternyata benar. Karena itu, saya melepas UGM dan mantap untuk ambil fasilkom UI.

Awal2 masuk dunia kampus, semuanya jauh berbeda.. minggu2 pertama hampir tiap malem nangis karena merindukan orang tua..
Terlebih lagi kuliah berasa berat, dan baru di semester ini saya sadar sebenernya kuliah di fasilkom ga berat kalo dari awal saya bener2 serius belajar dengan ikhlas, seneng hati dan tanpa beban, Alhamdulillah.. saat ini saya mulai tertarik dengan fak pilihan saya. Sempat terbersit pikiran, enak ya kalo dulu ambil yang di UGM aja,, ternyata usut punya usut.. fak Elektronika Instrumentasi juga belajar ttg komputer jg jadi ga jauh beda ama Ilmu Komputer.. Setelah tau itu, saya jadi sadar bahwa saya ditakdirkan-Nya tuk ambil ilmu ttg dunia komputer. Saya harap ini belum terlambat,, masih ada waktu insyaAllah satu tahun di sini,, seperti pepatah bilang : lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali..
Ya,, banyak hal baru yang saya dapatkan semenjak kuliah, hidup lebih berasa hidup!! Masih banyak yang ingin di-share, dilanjutin di flashback part 2 aja ya.. udah banyak niy tulisanya =)

Hikmah yang bisa saya ambil adalah saat kita bingung/ bimbang menentukan pilihan, ada baiknya  lakukan sholat istikhoroh!!
Disamping itu, apa yang kita miliki saat ini, apapun yang diberikan Allah pada kita sekarang, syukurilah semuanya, entah itu pahit ataupun manis.. belajarlah untuk mencintai dan ikhlas terhadap apapun yang ada di diri kita.. dan cintai pula pekerjaan/bidang yang kita tekuni sekarang walaupun pekerjaan itu terasa berat/sulit, dengan ketulusan hati yang kita miliki insyaAllah akan terbentang banyak jalan kemudahan. Keep struggling yuuk!!

~29 Ramadhan 1429H

Flashback.. (2)

Melanjutkan flashback sebelumnya..

Ya, kehidupan kampus jauh berbeda dengan kehidupan sebelumnya. Kerasnya hidup lebih berasa.. hehe
Sebagai mahasiswa, kemandirian kita bener2 terbentuk.. baru nyadar niy.. pantes aja wajah2 lugu saat SMA mulai memudar berganti dengan wajah yang penuh kedewasaan 🙂

Kontras sekali dengan masa sekolah dulu, masuk fase adaptasi dan transisi mungkin.. dulu entah kenapa hampir semua mata pelajaran berasa ringan, kecuali biologi.. yang menurutku berat..
Banyak pengalaman yang didapatkan.. pengalaman ngajar anak  SD,SMP,SMA,  anak international school(meski my English speaking masi blepotan gt..;) yang  semuanya insyaAllah jadi pengalaman berharga.. pengalaman lain yang sangat berkesan juga adalah sewaktu diberi kepercayaan jadi PO Sekolah Mapres BEM UI, banyak sekali ilmu yang didapet, senang sekali bisa memperluas silaturrahmi dengan teman BEM yang hebat2, punya pengalaman kali pertama juga masuk gedung MPR/DPR berkomunikasi langsung dengan beberapa anggota -saat itu saya lagi hunting dana ke beberapa anggota yang memiliki link dengan salah satu KaBiro waktu itu, tuk acara sekolah mapres- Ternyata biasa aja ngobrol dengan mereka, awalnya grogi gitu si.. lama2 bisa cair juga suasananya.. Memang, dulu sempat hampir menyerah .. ngerasa capek bgt, banyak mengorbankan waktu.. namun, sekarang.. itu semua jadi kenangan yang subhanallah.. insyaAllah gak ada ruginya..

Life must go on.. dinamika akademik terus berjalan,,
Acap kali menyalahkan kondisi yang sampai menjelang semester2 akhir, “compy” sbg primary necessity belum mampu dimiliki.  Jadi ngerasa bersalah selama ini tidak bisa optimal dalam dunia akademik, mohon maaf ni ke temen2 yang pernah satu group sebab diri ini sering jadi deadliner.
Namun, alhamdulillah ada saja rizki yang Allah berikan.. semoga saja belum terlambat. Kalo sebelumnya, berdalih karena belum ada sarana pendukung, sekarang alasan klasik itu tak berlaku lagi. Ya, harapan meraih cumlaude belum bisa teraih..  saat ini mulai mengubah mindset, apapun hasilnya, selama kita sudah berikhtiar maksimal.. syukurilah itu.. memang si seringnya ikhtiar belum optimal, tapi saat  ini  ikhtiarnya akan diusahakan optimal!!
Yang lalu biarlah berlalu, ambil saja hikmahnya.. memang terkadang muncul penyesalan dan ingin sekali rasanya untuk kembali berbenah ke masa lalu,, tapi saya sadar itu semua bak menegakkan benang basah.. yang bisa dilakukan hanyalah berusaha optimal di sisa waktu yang masih dimiliki, jangan sampai terjatuh dalam lubang yang sama tuk sekian kalinya.. GANBATTE!!

It’s all the facts about me =)

Author: asa

Green lover ;)

2 thoughts on “Facts about Me”

  1. 1. Jadi inget waktu pengumuman pmdk jg, asa. Pengumumannya dtg belakangaaan sekali.. D hari terakhir daftar spmb. Saat sy br memutuskan, “saya harus ikut spmb thn ini”

    2. Mindset “harus punya compy dulu” jg sempet nular k sy ni. Belakangan br sadar kl itu salah. Komputeq d kampus, bnyk. Tmn punya. Tinggal cari cara deh gmn bs pny kompi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s