“Setiap Anak Terlahir Istimewa”

Dari dulu saya paling suka bayi dan balita, apalagi batita gitu, pengen banget nyubit pipi dan nyiumin si bayi itu 😀 tapi keinginan itu sekedar keinginan hati saja karena rasa ngga enak  juga sama orang tua si bayi  hehehe kayaknya baru  bebas gituin ke anak sendiri 😛 kalo ke anak orang lain paling ngelus2 rambut dan pipinya hihih.. Suatu hari, saat masih kuliah, kala itu masuk siang,, saya jalan dari kos menuju halte gerbatama dari kosan… dan tiba2 di tengah perjalanan menelusuri gang   ada anak kecil perempuan menghampiri saya, kira2 umur 4 tahunan,, tau ga apa yang dia lakukan? dia mencium tangan saya… trus dengan ketawa malu2 gitu dia lari ke dalam rumahnya,, Ya Allah sungguh itu membuat hati seneng banget… jadi bikin semangat berangkat kuliahnya haha. Setiap saya berangkat siang, kalo ada anak itu, dia selalu menghampiri nyium tangan saya.. saya pikir ke teman saya juga bakal demikian. Ternyata tidak,, kala berangkat bareng temen kos, si anak ini cuman nyium tangan saya hehehe ada2 aja ni anak, sekarang udah gede dia pastinya 😀 Ada lagi waktu itu lagi belanja  di ITC cempaka mas. Waktu antri wudu, ada anak kecil cowo umur 5 tahun kurang lebih, sumpah lucu banget, chubby2 manis gitu anaknya.. Dia wudhu ditungguin ayahnya,, semua mata ibu2 ngelihat ke dia karena dia lucu hehehe. Tau ngga apa yang terjadi,, pas dia lewat di depan saya, si anak narik tangan saya dan nyium tangan wahhhh seneng banget sayanyaa hahaha sampe bapaknya ketawa ngeliat kelakuan si anak, hehehehe dikira bu guru kali yaaa…  😀 Itu pengalaman ama anak kecil yang menggemaskan hehe dan yang bikin gemes juga adalah keponakan sayaa,, dia kan suka gendong2 kucing gitu.. sementara saya takut ama kucing (rada trauma krn pernah tercakar kucing  yang sedang bertengkar waktu saya kecil). Nah si keponakan saya ini saat itu lagi gendong kucing dan mau ngasihin ke saya,, saya kabur lari dong karena takut si kucing dilempar ke arah saya.. Dan apa yang terjadii,, si keponakan umur 2 tahun ini ngejar sayaaa dengan bawa kucing,, ahhhhh bener2 takut  sayaa >.< sampe saya sembunyi di kamar mandi dan nutup pintu. Akhirnya sama bapak saya dan ayah si anak, dikasih tau jangan bawa kucing lagi krn mba Asa takut kucing hahah,,, setelah rada lama baru saya berani keluar dari tempat persembunyian,, huhu ponakan satu ini nakal tapi gemesin 😀 Makin gede udah ga nakal lagi kok hehe

Anyway,, beberapa hari lalu dapat broadcast message tentang anak kecil usia 6 tahun yang mengalami stress sampai direhab di RSJ karena banyaknya les yang dia ikuti sebab keinginan ortunya. Sungguh sedih bacanya… Meski ada yang bilang bahwa kisah itu hoax, tapi minimal ada ibrohnya bahwa orang tua  jangan memaksakan anaknya untuk belajar hal-hal akademik, karena ngga semua anak memiliki kemampuan intelegensi dan minat pada hal-hal akademik seperti matematika, bahasa, dll. Apalagi di usia yang masih sedini itu. Rasanya belom waktunya untuk diikutkan les ini itu. Kisah ini mengingatkan saya pada sebuah film yang pernah saya tonton. Judulnya “Tare Zameen Par”, film ini saya tonton kalo ga salah tahun 2010 lalu di O Channel. Film ini disutradai dan dibintangi oleh aktor ganteng Aamir Khan hehe jarang2 kan ada film India yang temanya bukan percintaan. Highly recommended nih film, banyak ibrohnya terutama untuk para orang tua. Film ini tentang anak disleksia, yang dia tidak mampu menghitung, mengenal angka dan membaca. Ishaan nama anak kecil kelas 3 SD ini di film tersebut. Di kelas 3 SD, dia anak paling “payah” di kelas karena tidak bisa berhitung, membaca, dan menulis. Ayah si anak ini keras banget. Sampai nangis saya nontonnya ketika ayahnya memarahi ishaaan yang jelek mulu nilai ujiannya dan ketika ayahnya mau mengirimkan si Ishaan ke asrama. Sedih banget 😦 Di asrama, akhirnya ada guru kesenian, Pak Ram (diperankan oleh Aamir Khan), yang dia bisa melihat bahwa ishaan yang “payah” ini sebenarnya adalah anak yang istimewa. Satu quote dari Pak Ram yang keren adalah bahwa “semua anak terlahir istimewa”. Imajinasi visual ishaan sangat tinggi. Jadi nih, kalo  guru nulis angka, si ishaan berimajinasi angka-angka itu  seolah-olah menjadi ikan-ikan dan hewan-hewan biota laut seinget saya hehehehe lucu deh.. *pantesan kalo disuruh ngitung ga mudeng karena angka-angka tadi udah berubah jadi pemandangan dasar laut yang indah 😀 Nah, Pak Ram tadi akhirnya punya ide,, dia mengadakan lomba lukis di sekolahnya karena dia tau bahwa ishaan memiliki daya visual dan imajinasi yang tinggi yang mana bisa dia salurkan lewat lukisan. Di perlombaan itulah hasil lukisan Ishaan adalah lukisan terbaik dari semua peserta yang mengikuti. Sejak saat itu orang tua si Ishaan begitu bangganya pada si anak yang dulunya dianggap anak yang “payah”. Kemudian Pak Ram ini mengajari Ishaan dengan pendekatan visual untuk belajar angka, menghitung dan membaca sehingga akhirnya si Ishaan ini menjadi anak yang pandai. Tonton deh sob filmnya bagus banget 🙂

Saya bahas kembali film ini dengan teman chit chat yang juga broadcast mesej ttg anak masuk RSJ itu beberapa hari lalu. Keesokan harinya saya membeli majalah Intisari (Extra) bulan November, yang topik utamanya adalah tentang 1001 jurus membentuk anak hebat. Salah satu bahasannya ada yang menggunakan prolog narasi film Taare Zameen Par hehehe emang bagus insight yang didapat dari film itu. Nah, saya ngga nyesel beli majalah ini. Bagus banget buat investasi masa depan hehe. Lengkap banget di dalamnya di bahas bagaimana membentuk anak yang hebat. Di dalamnya juga dibahas mengenai kecerdasan bawaan anak yang dibawa sejak lahir. Menurut psikolog Hana Yasmira MSi, “Tiap orang, minimal memiliki lima kecerdasan dari delapan yang ada pada manusia” . Delapan kecerdasan versi Howard Gardner itu adalah kecerdasan bahasa, matematika/logika, visual/spasial, musikal, kinestetik, interpersonal, intrapersonal, dan kecerdasan naturalis. Selain itu juga dibahas bagaimana menumbuhkan EQ (kecerdasan emosional) anak karena EQ bukanlah bawaan dari lahir, tapi ia harus dilatih dan ditumbuhkan. Disinilah peranan orang tua, anak yang hebat adalah didikan dari orang tua yang hebat. Di buku ini juga dibahas bagaimana melatih kemandirian anak, mainan-mainan yang cocok untuk edukasi anak dari usia bayi hingga anak-anak, mencegah gigi berlubang dan tonggos sejak dini, menyiasati anak menyukai sayuran, bagaimana memilih sekolah anak, dan lain-lain . Pokonya lengkap bangettt! Monggo dibeli di agen majalah terdekat  bagi para calon orang tua atau orang tua yang ingin memiliki masukan dalam mendidik anak-anaknya ^^ Ini saya kasih gambar cover dan daftar isinya hehe recommended sob 😀 *bukan jualan buku 😛

photo(1)Dan ini daftar isinya ^^

photo(2)Happy reading sob,, di luar lagi ujan deres … enak banget buat baca- baca atau bobocan 😉

Author: asa

Green lover ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s