“Setiap Anak Terlahir Istimewa”

Dari dulu saya paling suka bayi dan balita, apalagi batita gitu, pengen banget nyubit pipi dan nyiumin si bayi itu 😀 tapi keinginan itu sekedar keinginan hati saja karena rasa ngga enak  juga sama orang tua si bayi  hehehe kayaknya baru  bebas gituin ke anak sendiri 😛 kalo ke anak orang lain paling ngelus2 rambut dan pipinya hihih.. Suatu hari, saat masih kuliah, kala itu masuk siang,, saya jalan dari kos menuju halte gerbatama dari kosan… dan tiba2 di tengah perjalanan menelusuri gang   ada anak kecil perempuan menghampiri saya, kira2 umur 4 tahunan,, tau ga apa yang dia lakukan? dia mencium tangan saya… trus dengan ketawa malu2 gitu dia lari ke dalam rumahnya,, Ya Allah sungguh itu membuat hati seneng banget… jadi bikin semangat berangkat kuliahnya haha. Setiap saya berangkat siang, kalo ada anak itu, dia selalu menghampiri nyium tangan saya.. saya pikir ke teman saya juga bakal demikian. Ternyata tidak,, kala berangkat bareng temen kos, si anak ini cuman nyium tangan saya hehehe ada2 aja ni anak, sekarang udah gede dia pastinya 😀 Ada lagi waktu itu lagi belanja  di ITC cempaka mas. Waktu antri wudu, ada anak kecil cowo umur 5 tahun kurang lebih, sumpah lucu banget, chubby2 manis gitu anaknya.. Dia wudhu ditungguin ayahnya,, semua mata ibu2 ngelihat ke dia karena dia lucu hehehe. Tau ngga apa yang terjadi,, pas dia lewat di depan saya, si anak narik tangan saya dan nyium tangan wahhhh seneng banget sayanyaa hahaha sampe bapaknya ketawa ngeliat kelakuan si anak, hehehehe dikira bu guru kali yaaa…  😀 Itu pengalaman ama anak kecil yang menggemaskan hehe dan yang bikin gemes juga adalah keponakan sayaa,, dia kan suka gendong2 kucing gitu.. sementara saya takut ama kucing (rada trauma krn pernah tercakar kucing  yang sedang bertengkar waktu saya kecil). Nah si keponakan saya ini saat itu lagi gendong kucing dan mau ngasihin ke saya,, saya kabur lari dong karena takut si kucing dilempar ke arah saya.. Dan apa yang terjadii,, si keponakan umur 2 tahun ini ngejar sayaaa dengan bawa kucing,, ahhhhh bener2 takut  sayaa >.< sampe saya sembunyi di kamar mandi dan nutup pintu. Akhirnya sama bapak saya dan ayah si anak, dikasih tau jangan bawa kucing lagi krn mba Asa takut kucing hahah,,, setelah rada lama baru saya berani keluar dari tempat persembunyian,, huhu ponakan satu ini nakal tapi gemesin 😀 Makin gede udah ga nakal lagi kok hehe

Anyway,, beberapa hari lalu dapat broadcast message tentang anak kecil usia 6 tahun yang mengalami stress sampai direhab di RSJ karena banyaknya les yang dia ikuti sebab keinginan ortunya. Sungguh sedih bacanya… Meski ada yang bilang bahwa kisah itu hoax, tapi minimal ada ibrohnya bahwa orang tua  jangan memaksakan anaknya untuk belajar hal-hal akademik, karena ngga semua anak memiliki kemampuan intelegensi dan minat pada hal-hal akademik seperti matematika, bahasa, dll. Apalagi di usia yang masih sedini itu. Rasanya belom waktunya untuk diikutkan les ini itu. Kisah ini mengingatkan saya pada sebuah film yang pernah saya tonton. Judulnya “Tare Zameen Par”, film ini saya tonton kalo ga salah tahun 2010 lalu di O Channel. Film ini disutradai dan dibintangi oleh aktor ganteng Aamir Khan hehe jarang2 kan ada film India yang temanya bukan percintaan. Highly recommended nih film, banyak ibrohnya terutama untuk para orang tua. Film ini tentang anak disleksia, yang dia tidak mampu menghitung, mengenal angka dan membaca. Ishaan nama anak kecil kelas 3 SD ini di film tersebut. Di kelas 3 SD, dia anak paling “payah” di kelas karena tidak bisa berhitung, membaca, dan menulis. Ayah si anak ini keras banget. Sampai nangis saya nontonnya ketika ayahnya memarahi ishaaan yang jelek mulu nilai ujiannya dan ketika ayahnya mau mengirimkan si Ishaan ke asrama. Sedih banget 😦 Di asrama, akhirnya ada guru kesenian, Pak Ram (diperankan oleh Aamir Khan), yang dia bisa melihat bahwa ishaan yang “payah” ini sebenarnya adalah anak yang istimewa. Satu quote dari Pak Ram yang keren adalah bahwa “semua anak terlahir istimewa”. Imajinasi visual ishaan sangat tinggi. Jadi nih, kalo  guru nulis angka, si ishaan berimajinasi angka-angka itu  seolah-olah menjadi ikan-ikan dan hewan-hewan biota laut seinget saya hehehehe lucu deh.. *pantesan kalo disuruh ngitung ga mudeng karena angka-angka tadi udah berubah jadi pemandangan dasar laut yang indah 😀 Nah, Pak Ram tadi akhirnya punya ide,, dia mengadakan lomba lukis di sekolahnya karena dia tau bahwa ishaan memiliki daya visual dan imajinasi yang tinggi yang mana bisa dia salurkan lewat lukisan. Di perlombaan itulah hasil lukisan Ishaan adalah lukisan terbaik dari semua peserta yang mengikuti. Sejak saat itu orang tua si Ishaan begitu bangganya pada si anak yang dulunya dianggap anak yang “payah”. Kemudian Pak Ram ini mengajari Ishaan dengan pendekatan visual untuk belajar angka, menghitung dan membaca sehingga akhirnya si Ishaan ini menjadi anak yang pandai. Tonton deh sob filmnya bagus banget 🙂

Saya bahas kembali film ini dengan teman chit chat yang juga broadcast mesej ttg anak masuk RSJ itu beberapa hari lalu. Keesokan harinya saya membeli majalah Intisari (Extra) bulan November, yang topik utamanya adalah tentang 1001 jurus membentuk anak hebat. Salah satu bahasannya ada yang menggunakan prolog narasi film Taare Zameen Par hehehe emang bagus insight yang didapat dari film itu. Nah, saya ngga nyesel beli majalah ini. Bagus banget buat investasi masa depan hehe. Lengkap banget di dalamnya di bahas bagaimana membentuk anak yang hebat. Di dalamnya juga dibahas mengenai kecerdasan bawaan anak yang dibawa sejak lahir. Menurut psikolog Hana Yasmira MSi, “Tiap orang, minimal memiliki lima kecerdasan dari delapan yang ada pada manusia” . Delapan kecerdasan versi Howard Gardner itu adalah kecerdasan bahasa, matematika/logika, visual/spasial, musikal, kinestetik, interpersonal, intrapersonal, dan kecerdasan naturalis. Selain itu juga dibahas bagaimana menumbuhkan EQ (kecerdasan emosional) anak karena EQ bukanlah bawaan dari lahir, tapi ia harus dilatih dan ditumbuhkan. Disinilah peranan orang tua, anak yang hebat adalah didikan dari orang tua yang hebat. Di buku ini juga dibahas bagaimana melatih kemandirian anak, mainan-mainan yang cocok untuk edukasi anak dari usia bayi hingga anak-anak, mencegah gigi berlubang dan tonggos sejak dini, menyiasati anak menyukai sayuran, bagaimana memilih sekolah anak, dan lain-lain . Pokonya lengkap bangettt! Monggo dibeli di agen majalah terdekat  bagi para calon orang tua atau orang tua yang ingin memiliki masukan dalam mendidik anak-anaknya ^^ Ini saya kasih gambar cover dan daftar isinya hehe recommended sob 😀 *bukan jualan buku 😛

photo(1)Dan ini daftar isinya ^^

photo(2)Happy reading sob,, di luar lagi ujan deres … enak banget buat baca- baca atau bobocan 😉

Ibu rumah tangga, perkerjaan yang mulia :)

Kadang terbayang, jadi istri dan ibu rumah tangga itu bener-bener memerlukan tenaga ekstra, harus gesit, ngga ada yang namanya nanti dulu aja, dan ngga ada leyeh-leyeh kalo perkerjaan rumah belum beres. Jadi teringat ibu.. dan sepertinya ibu kita semua juga sama.. ngga bisa diam kalo melihat ruangan berantakan sedikit, ada tumpukan baju kotor di keranjang, atau tumpukan piring kotor dan gelas kotor di dapur, tumpukan baju-baju yang belum disetrika, dkk. Ibu saya ngga bisa kalo melihat kondisi rumah yang seperti itu. Semua pekerjaan rumah langsung dihajar, dilahap, dan disikat sendiri sampai tuntas karena di rumah tidak ada ART (asisten rumah tangga). Dulu waktu masih di rumah, sebagai anak yang berbakti *halah* 😛 saya setidaknya ikut bantulah minimal nyapu, ngelap2, n nyuci piring..

Setiap harinya, ibu bangun paling awal.  Mulai dari solat, masak buat sarapan, nyiapin baju kerja bapak dan apa- aja yang dibawa semuanya udah ditata rapih. Bapak tinggal bangun tidur, solat, mandi, ganti baju dan tinggal ambil sarapan yang sudah disiapkan ibu. Subhanallah, hectic banget ya pagi-pagi bagi seorang istri dan ibu rumah tangga. Benar-benar melayani Bapak 🙂 Bahkan masih inget banget nih kalo weekend,, bapak malemnya ikutan ronda siskamling sampe subuh, jadinya habis subuh tidur karena malemnya ronda semalaman. Ibu baru ngebolehin saya ngebangunin Bapak kalo sarapan yang dibuat Ibu sudah siap. Jadi ketika bapak dibangunin, tinggal mand dan langsung sarapan, Subhanallah, hal-hal seperti ini adalah teladan yang baiknya kita contoh untuk kehiduan rumah tangga.  Ngga hanya ngurusin pekerjaan rumah, ibu juga memiliki peran sebagai bendahara  dalam rumah tangga, pemasukan dan pengeluaran semuanya diatur dan dicatat oleh ibu.  Sampai-sampai ibu punya buku agenda yang mencatat pengeluaran setiap harinya,,  lucunya, Bapak ngga bisa simpan rahasia kalo dapat uang bonus tak terduga dari kantor hehehe… awalnya diam-diam ngga bilang, ngga beberapa lama kemudian Bapak ngomong sendiri tadi dapat uang bonus apaan ke ibu hehehe masuk kas bendahara deh buat nraktir sekeluarga 😀  Selain jadi bendahara, ibu juga harus bisa jadi psikolog dan trainer motivasi, tempat curhat Bapak dan juga anak-anaknya serta motivator bagi kami sekeluarga. Subhanallah peranan Ibu sangat luar biasa. Ngga habis pikir kalau ada anak yang sampai durhaka pada Bapak Ibunya *na’udzubillah,, mumpung kita masih ada kesempatan, yuk doakan Bapak Ibu kita semoga Allah menyayangi mereka seperti mereka menyayangi kita sejak kecil, dan semoga Allah mengampuni dosa-dosa mereka… Amiinn. Berupayalah kita sebagai anak untuk bisa membahagiakan orang tua kita di dunia dan akhirat. Kasih mereka tulus kepada anak-anaknya 🙂

ibu rumah tangga

Bagi yang sudah menjadi istri dan ibu rumah tangga,, saya bisa membayangkan bagaiamana capenya jadi wanita super yang multitasking mengurus suami, mengurus dan mendidik anak, menyelesaikan perkerjaan rumah, bahkan pekerjaan kantor. Harus bisa memenej waktu dan tenaga. Salut banget pada kalian semuaa ^^. InsyaAllah pekerjaan-pekerjaan itu menjadi bentuk ibadah yang berpahala. Rasa capenya akan tertawar dengan berkahnya keluarga kalian yang  sakinah, mawaddah, wa rahmah yang diridhai Allah SWT. Semangat sobat ^^

Move On – Belajar Disiplin…

Disiplin, sebuah kata yang sering dan mudah terucap, namun begitu sulit untuk dikonsistenkan dan dibiasakan… Disiplin, sebuah kata yang ada di benak penulis saat ini, yang terinspirasi dari obrolan dengan ibu-ibu di kantor. Subhanallah,,, banyak ibroh yang bisa diambil dari mereka, dan kisah mereka layak dijadikan teladan 🙂

Di kantor tempat saya diperbantukan, ada seorang bapak yang tiap harinya sampai kantor paling telat jam 6 pagi. Bahkan, Bapak ini membawa kunci kantor loh karena datengnya lebih pagi daripada OB :D. Beliau baru saja pensiun sbg manager IT di kantor. Kebiasan datang pagi beliau, saya ketahui dari seorang ibu yang seruangan di kantor. Ibu ini  bercerita cukup banyak tentang Bapak yang sudah pensiun tadi karena banyak keteladanan sikap yang bisa ditiru dari beliau. Subhanallah, dateng jam 6 paling telat itu konsisten loh sejak beliau masih muda. Jleb!! *tertunduk malu mengingat diri sendiri yang masih dateng kantor mepet-mepet bahkan terlambat* Bener-bener salut dengan orang disiplin seperti beliau. Semangatnya ngga hanya di awal, beliau bisa konsisten dengan kedisiplinan waktunya dan akhirnya menjadi sebuah kebiasaan.   Selain disiplin waktu kerja, Bapak ini juga disiplin dalam sholat 5 waktu. Begitu adzan berkumandang, Bapak ini langsung bergegas ke musholla kantor.. Subahanallah. Bener2 mantap deh tingkat kedisiplinannya… *semoga kita bisa menirunya yaa, amiinn

Selain kedisiplinan Bapak tadi yang membuat saya kagum, ada juga kisah disiplin seorang ibu  di kantor. Ibu ini sendiri yang menceritakan langsung kegiatannya di rumah kepada saya. Bersyukur banget, bisa punya kesempatan untuk banyak belajar dari mereka. Mereka sudah seperti Bapak Ibu di rumah, banyak keteladanan yang bisa diambil dari mereka. Ibu ini juga mulai disiplin sejak awal-awal menikah, alhamdulillah sampai saat ini menjadi sebuah kebiasaan baginya. Kedisiplinannya dalam kehidupan rumah tangga. Setiap malam dia membiasakan diri untuk sholat isya on time dan membaca Al-Quran. Setelah itu beliau menyiapkan baju-baju yang keesokan harinya mau dipakai dirinya dan juga anak-anaknya (suami si Ibu sudah meninggal beberapa tahun lalu).Bahkan, roti buat sarapan pun juga beliau siapkan loh di malam harinya, dimasukkannya ke tempat makan masing-masing anaknya *antisipasi kalo keesokan harinya kesiangan, jadi bisa langsung ambil itu kotak makanan. Nah Ibu ini membiasakan diri tidak tidur larut malam. Paling malam jam 10 ibu ini harus udah tidur. Oleh karenanya, si Ibu bisa setiap hari bangun jam 3 dini hari untuk sholat malam. Sebelom sholat malam, si Ibu membiasakan diri mandi. Kemudian si Ibu lanjut sholat subuh berjamaah di masjid. Setelah itu si Ibu prepare untuk beranngkat ke kantor. Masha Allah teratur sekali ya hidupnya… Jadi keinget Ibu di rumah, Ibu juga punya kedisplinan yang tinggi, kalo di rumah, saya jadi kebawa ikut displin dan optimal manfaatin waktu, tapi kalo sudah di luar rumah, susah bangett untuk konsisten disiplin ><

Anyway, memang harus ada niatan yang besar dari dalam diri kita sendiri untuk bisa berlatih disiplin, konsisten, dan akhirnya menjadi sebuah kebiasaan positif yang kita lakukan secara refleks tanpa kita sadari. Disiplin tidak hanya untuk kepentingan dunia, akan tetapi displin pula untuk kepentingan akhirat, memenuhi hak-hak Allah. Mari mulai semangat move on menjadi agen Muslim yang baik, salah satunya denngan disiplin diri. Dengan disiplin tsb., inshaAllah hidup kita bisa teratur, waktu bisa bermanfaat optimal, dan inshaAllah sukses dunia akhirat. Amiin 🙂

 

disiplin2

Ayah, Ayah… Terimakasih

Lagi pengen nulis lirik lagunya Opick feat Adiba yang judulnya “Terimakasih Ayah”.. tadi pagi dengerin di radio..

 

Waktu begitu cepat berlalu
Mengiring langkah dalam cerita
Terbayang wajahmu dalam hatiku
Kau adalah kisah yang terindah

Tajamnya matamu tenangkan hati
Luka hidupmu kau bawa sembunyi
Hangatnya sentuhmu yang penuh cinta
Kau adalah bintang dalam hatiku

Dalam lelahmu masih kau tersenyum
Dalam duka kau belai aku
Dalam sempitmu ajarkanku tegar
Allah slalu bersamamu
Oh Allah slalu bersamamu

Ayah Ayah terimakasih kau beri aku cinta
Ayah Ayah terimakasih kau ajarkan aku hidup

 

Menyentuh banget liriknya, bener2 bikin nangis kalau ingat Ayah 😥   Saya mencintaimu Ayah, Ibu.. dari kalianlah saya belajar  kuat dan semangat  dalam menjalani hidup, dan selalu yakin kepada janji  Allah..

Review Your Past, Optimize Your Future

Pagi-pagi pengen nulis nih! Mood booster sebelom berbenah my cozy room :))

Hmmhhh topik kita kali ini ttg “jodoh” hehhe.. Beberapa hari berturut2 ini banyak yg share ttg kisah-kisah terkait itu, terutama di group One Day One Juz  (ODOJ) 🙂 *btw recommended buat kalian yang pengen memaksakan diri untuk disiplin ga lepas dari Al-Quran setiap harinya dengan ikutan group ODOJ. Seperti pepatah bilang “tresno jalaran saka kulino”, dengan membiasakan diri setiap hari baca Al-Quran, lama-lama tumbuh perasaan “bangun cinta” ke Al-Quran,  insyaAllah dengan ikut komunitas group itu kita bisa lebih termotivasi :)*

Anyway, lewat tulisan ini saya pengen share kisah unik bagaimana Bapak dan Ibu saya bertemu dan akhirnya menikah. Menurut saya, sgt  unik skenario yang Allah buat untuk kedua orang tua saya ini hhehe yaa bisa jadi salah satu dari sekian banyak motivasi bagi kita yang saat ini masih berstatus belum menikah 😛

Suatu hari Ibu saya  menceritakan kisahnya dulu bagaimana bisa bertemu dengan Bapak. Waktu itu ibu saya menikah muda, umur 22 tahun ibu saya, sementara 26 tahun umur bapak waktu itu. Mereka menikah tepatnya tanggal 26 Agustus 1986 di Yogyakarta, Alhamdulillah 🙂

Nah berikut ceritanya, waktu itu Ibu menemani nenek saya (Ibunya Ibu) dateng ke pesta pernikahan. Pada saat mau pulang, nenek lupa naruh kunci motornya tadi dimana, dicari ke mana-mana belom ketemu juga. Kebiingungan deh pulangnya gimana krn tempatnya cukup jauh dari rumah,  secara jaman itu belum ada hp ya hehe.  Tiba-tiba Bapak mendatangi nenek dan ibu, menanyakan  dan menawarkan bantuan nganterin pulang.. Ibu saya sama sekali ngga kenal dengan Bapak saat itu. Nenek yang tau Bapak itu putranya siapa dan nenek mengenalnya,, jadi pas Bapak nawarin bantuan anterin pulang, nenek mengijinkan Ibu untuk dianterin pulang duluan sama Bapak sementara Nenek nunggu dulu disana sambil nyari-nyari kunci motornya lagi.. Nah dari situlah awal kenalnya Bapk dan Ibu hihihi ^^  dari situ Alhamdulillah mulai dekat, Bapak hampir tiap hari mengirim surat ke Ibu,, wah so sweet banget pokonya,, pas Ibu cerita, saya jadi terharu berkaca-kaca hampir nangis :’) Dan ngga lama setelah merasa sreg, Bapak memberanikan diri melamar Ibu, dan 6 bulan setelah awal kenalan tadi Bapak dan Ibu menikah….Hoya  ga taunya, kunci motor yang ga ketemu2 tadi ternyata ada di konde nenek -____-” hehehhehe

Itu salah satu kisah inspiratif bagi saya, bahwa Allah mempunyai skenario yang indah bagi setiap makhluk-Nya yang selalu yakin, sabar, dan  mendekatkan diri pada-Nya, insyaAllah.. Bukan hanya berkaitan ama jodoh, tetapi untuk semua hal lain pastinya yaa, hajat kita untuk bahagia dunia dan akhirat 😉

Alhamdulillah sangat, beruntung sekali mempunyai orang tua seperti mereka,, mereka selalu menjadi teladan dan sumber motivasi buat saya… Semoga kami diberkahi menjadi keluarga sakinah, mawaddah, wa rahmah dan  saya bisa menjadi anak yg solehah yang Allah ijinkan menjadi amal jariyah bagi mereka.. Amiin Ya Rabb..

quran_al_furqan_25_ayat_74_by_segelasair-d4xsuwz   This picture was taken from here

Ganbatte ^^                                                                                                                                          
~Feeling positive, thinking positive, and doing positive!

Kisah Seorang Sahabat

Memang benar adanya bahwa apa yang kita miliki terkadang jarang disyukuri. Kemarin, ada seorang kawan lama main ke rumah, sekian lama tak jumpa sehingga tak berasa kami mengobrol begitu lama.. Banyak cerita yang didapat.. Subhanallah,, tak diduga cerita dy banyak menginspirasi!

Salah satu ceritanya adalah tentang perjuangan hidup seorang sahabatnya.. semangatnya layak untuk ditiru,, dia wanita yang sungguh sangat tegar,, dia menderita tumor tulang,, oleh karenanya perawakannya sangat kurus bahkan semestinya dia harus mengalami amputasi, namun.. dia tak mau menandatangani surat amputasi sebab dia bertekad bahwa saat nanti ajal menjemput.. kondisi tubuhnya harus utuh.. yang membuat miris, dengan kondisi seperti itu dia sanggup melanjutkan kuliah tanpa ada biaya dari orang tuanya sebab kedua orangtuanya tak mampu untuk membiayai, tak hanya biaya kuliah yang harus ia tanggung sendiri bahkan biaya hidup untuk kesehariannya harus dia tanggung pula, kedua orangtuanya tinggal di daerah yang berbeda dengannya… tempat tinggal selama kuliahpun dia tak ada.. sekarang dia tinggal di tempat penitipan anak.. Untuk mencukupi segala kebutuhannya, dia bekerja sebagai penjaga rental dari pukul setengah 4 sore sampai jam 1 malam, Subhanallah…

tak heran jika setiap pagi datang ke kampus, dy sering tertidur. Sekarang sahabat itu masih mampu untuk melanjutkan kuliah dengan biaya sendiri dan yang membuat saya kagum, dia orang yang penuh semangat dan seorang yang alim

Mendengar kisah itu, diri ini sangat2 tersadarkan bahwa banyak nikmat yang selama ini tak disyukuri, kenapa ya masih bisa bermalas-malasan, kenapa ya masih suka melakukan hal2 yang sia-sia,, kenapa masih suka menunda-nunda.. kenapa?!! Kenapa mudah terjatuh saat diberi sedikit ujian dari-Nya?!

Memang.. setiap kita pasti punya banyak problema… namun masih ada banyak nikmat yang kita punya, just say “Thank you ALLAH … I’m sure that I can walk on these stormy seas because I believe that I’m not alone.. Innallaha ma’ana”

Goes to Kampoeng…

Ga berasa waktu berjalan begitu cepatnya..

Hmmff.. capek banget.. dari kemarin hingga pagi tadi menghabiskan semua cucian kotor yang numpuk di keranjang.. hehe sekarang sudah ga ada tumpukan lagi.. leganya… Pokoknya,, my room must be clean saat ditinggal owner-nya yang mau pulang kampung dalam waktu yang cukup lama (kira2 dua bulan) 🙂

Jumat ini saya diminta pulang oleh Bapak Ibuk, tapi ga langsung ke rumah Letjes.. saya mampir dulu ke Jogja,, ke rumah Mbah Kakung dulu sekitar 3 hari nampaknya.. udah hampir satu tahun ga bertemu beliau.. Kali pertama naik kereta dari Jakarta ke Jogja sendirian nh.. sebelumnya pernah saat itu barengan ama temen2 P&K BEM UI saat event studi banding ke UGM.. Semoga saja ga ada perubahan stasiun keberangkatan kereta.. soalnya dulu pernah, saat naik kereta ke Surabaya, yang biasanya kereta yang saya naiki berangkat dari Stasiun Pasar Senen.. eh.. ternyata sejak saat itu, keretanya berangkat dari Gambir.. wah panik tuh,, mana belom beli tiketnya n ga tau harus naik apa kalo ke Gambir.. makanya, besok mau nelpon ticketing service-nya dulu untuk memastikan dan mungkin pesen tiket sekalian.. Masih ada satu hari untuk menyelesaikankan semua urusan di kampus mulai dari balikin buku perpus, ambil sertifikat, hingga ambil recorder yang ada di kawan.. Pulang kampung ternyata bisa menjadi trigger tuk gerak cepat.. hehe

Hoya.. mau ngasih info juga untuk blogger yang tinggal di sekitar Depok.. Tanggal 30 Juni besok ada pengajian bersama KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) di masjid Al-Fauzien Gema Pesona Depok (sebelah kanan Ramayana Depok).. dari ba’da isya sampai jam 9 malam.. Datang ya!! InsyaAllah bermanfaat.. kalo ga pulkam, saya mau datang tuh.. setelah ikutan yang pekan kemarin.. seru juga 🙂 Bagi akhwat usahakan jangan sendirian ya.. soalnya jalanan perumahannya sepi banget kalo malem,, serem… itu aja informasinya,, trus bagi teman2 yang sudah mulai KP.. semangat ya!!! Saya juga ga sekedar bersenang2 aja pulang kampung nanti.. bulan Juli besok saya insyaAllah mulai KP juga..

See u all next time… I hope there will be a better moment 🙂