Start from Now.. I’m not a deadliner!!!

Ya.. judul postingan kali ini merupakan sugesti bagi diri saya pribadi yang merasa bahwa selama ini saya adalah seorang deadliner..

Menjadi seorang deadliner bukanlah hal yang saya sengaja,,, situasi dan kondisilah yang membuat saya seperti ini…

Beberapa hari kemarin, saya dengerin curhatan seorang kawan tentang kelompok tugasnya yang kebanyakan para deadliner, saat itu tentu saja saya sebagai pendengar yang baik,, ikut merasakan bagaimana jika saya berada di posisi kawan saya itu.. Ternyata dalam posisi kawan saya, saya bisa merasakan rasa kesal dan merasa terdzolimi juga akibat kinerja deadliner yang tidak optimal. Dari situlah saya menyadari bahwa deadliner ternyata banyak merugikan orang lain. Berarti selama ini banyak teman sekelompok saya yang merasa terdhzolimi akibat kinerja saya sebagai deadliner..

Mulai detik ini,, saya berazzam untuk tidak lagi menjadi seorang deadliner, manajemen waktu saya yang masih kacau akan saya usahakan menjadi teratur..

I’m sure, I must be able to do it!

al wajibatu aktsaru minal auqot

07.55 teng.. tadi pagi baru berangkat dari kosan. Wah.. yang kebayang waktu itu udah pasti kuliahnya telat dan ada perasaan ga enak juga ke dosen anum, Pak Heru.. ngerasa sering telat aja di kelas anum. Ya sudahlah.. gimana lagi, setidaknya telatnya nggak melebihi 15 menit.. so jalannya kudu cepet-cepet.

Eh.. gak lama jalan, ada motor yang klakson di belakang, spontan noleh.. dan Alhamdulillah… ga disangka-sangka dia Maya 07.. kebetulan banget dia ngajak bareng, Wah.. seneng banget ga jadi telat di kelas anum 🙂

Hmmff.. gak terasa waktu berjalan begitu cepat, minggu ini udah mulai UTS dan tugas2 juga udah mulai numpuk…

Tapi bener lho.. kalo kita hadepinnya tanpa menganggap itu semua beban, rasanya bisa tenang aja.. meski memang sungguh2 sulit, yang penting belajarnya kudu semangat n ngerjain tugas2nya kudu semangat juga (hopefully…) 😉

Kemarin ada ajakan kawan untuk ikutan salah satu kegiatan SALAM UI, namanya kalo ga salah med-c.. semacam media jurnalistik gitu lah,, sepertinya asyik tuh kalo bisa ikutan, thus there is no reason to reject that invitation. Selain dapet ilmu di bidang jurnalistik, saya bisa merasakan nuansa SALAM juga, meski ga ikut secara formalnya.. ya setidaknya bisa sedikit berpartisipasi ya khan?

Hmm.. live your life! Jadikan setiap waktumu penuh manfaat!

Alwajibatu aktsaru minal auqot -Kewajiban lebih banyak dari waktu yang kita punya-

Is there any wrong with me???

Entahlah… apakah yang saya lakukan salah? Apakah masih ada riya-riya kecil yang menyelubungi amal diri ini???

Mengapa orang di luar sana banyak memandang negatif… seandainya mereka tau apa yang sebenarnya saya hadapi?? Terkadang memang miris hati ini..

Ya sudahlah… ga peduli whatever they said.. kembali tuk luruskan niat… biarlah hanya Allah yang tahu dan saya yakin kelak akan mendapat balasan yang terbaik dari-Nya.
“Sekuntum bunga di atas gunung akan mekar dengan indahnya, tak peduli ada orang yang akan mengagumi kecantikannya atau tidak”.

Jadi ingat firman Allah yang membuat saya seharusnya bangkit dan kembali berazam untuk ikhlas beramal,,

“Barang siapa takut kepada Tuhannya dan mengharap pahala dari-Nya, maka lakukanlah amal baik dengan penuh ikhlas, jangan mempersekutukan seorang pun dalam beribadah (beramal) kepada Tuhannya.” – Q.S, Alkahfi : 110

So,, semangat ya!!! Keep hamasah untuk ikhlas beramal 🙂

Saat yang Diminta Tak Terpenuhi…

Sangat sedih memang kalo apa yang kita inginkan belum juga terwujud…

terkadang sempat mengeluh “kenapa si kejadian ini terjadi, padahal  udah ini itu….”

ternyata… setelah beberapa waktu merenungi, dan banyak juga masukan yang datang… perkataan tadi salah… dengan mengatakan itu, berarti selama ini kita ga ikhlas atas amal yang sudah kita lakukan.

Perlu disadari, kalo semua yang kita minta ga selamanya itu yang terbaik buat kita. Kenapa si permintaan kita belum juga terpenuhi??? Apakah Allah ga sayang ke kita???

jangan berburuk sangka dulu…

sebenarnya, Allah telah memberikan semua yang kita butuhkan…, bukanlah semua yg kita minta. Sebab Dia pasti tahu sebenernya kebutuhan kita apa sih???

Seperti seorang anak yang minta dibelikan motor oleh ortunya…kemudian ga diizinin. Bukannya ortu ga sayang ke anak, tapi mereka pasti punya tujuan tertentu dibalik itu semua, mungkin umurnya belum cukup untuk memiliki SIM atau boleh jadi orang tua sangat khawatir akan keselamatan anaknya jikalau dia memiliki motor.

Begitupun dengan permintaan dan juga seabreg keinginan kita, belum tentu kalo semua itu terpenuhi, kita akan bahagia… Allah punya maksud tertentu dibalik semua yang dikehendaki-Nya buat kita. Allah memberikan apa yang kita butuhkan.. bukan yang kita inginkan… karena apa yang kita imginkan belum tentu itu baik buat kita..ingat ya!!

So…., sabar aja y….

Ganbatte 😀