akhirnya ketemu juga..

Tepat setahun silam, ada kejadian yang sebenarnya sudah terlupakan, tapi karena ada suatu hal.. peristiwa itu kembali teringat. Kejadian hilangnya ga tanggung2 6 baju saat dijemur di kosan. Sekedar cerita.. Masih ingat betul pagi itu saya mau angkat jemuran yang tepat di depan kamar. Ternyata ga ada, hmm… di pikiran saya saat itu pasti ada di ruang TV, biasanya kalo udah kering jemurannya diangkatin mbak2 di kosan n ditaruh di ruang TV. Trus jalan d ke ruang TV,, Astgfirullah.. ko ga ada juga ya. Hmm.. terpikir juga mungkin ga sengaja tercampur sama baju temen2 yang lain.. akhirnya nanya ke tiap2 kamar sapa tau ada yang ga sengaja angkat ternyata hasilny nihil.. Entah napa saat itu pengen nangis aja, baju udah dikit eh,, hilang.. dan ngerasa aneh banget biasanya juga ga ada kejadian baju ilang sebelumnya.. Akhirnya ga ketahan, nangis juga akhirnya di kamar temen..

Nah.. baru keluar dari kamar temen,, saya liat ada penghuni kos kebetulan belom lama pindahan yang jemur pake hanger yang sudah bisa dipastikan itu punya saya(hanger itu saya bawa dari daerah dan bikinan penduduk sana yang pemasarannya sekedar di kecamatan saya aja). Astaga.. saya mulai ada rasa curiga, boleh dibilang su’udzon tapi gimana ga curiga kalo ada bukti meskipun hanger doang? Kecurigaan ini makin bertambah karena saat saya menanyakan baju saya, mereka ga membiarkan saya masuk untuk ngecek tapi sekedar nanya cirinya adpa n mereka masuk ke dalam n keluar lagi dengan hasil nihil. Hmm… akhirnya sudahlah, diikhlaskan aja. Namun, masih aja penasaran,, dimana keberadaan baju2 itu?

Jumat kemaren, saya ga sengaja noleh di jemuran yang terpisah dengan jemuran2 lainnya. Sontak kaget.. melihat salah satu baju yang hilang setahun lalu sedang dijemur disana. Saya coba liat dari dekat ternyata emang bener itu baju saya. Hmm.. saya coba cari mbak2 dan teman yang tahu ttg kejadian hilangnya baju saya dan yang tahu kalo itu adalah baju saya untuk confirm ke yang punya jemuran. Namun, mereka ga ada satupun di kosan. Yah.. ternyata bener firasat itu.. Terobati juga rasa penasaran yang muncul setahun lalu. Tapi gimana ya.. etis ga baju ilang setahun yang lalu n mau diminta,, tapi itu kan hak saya,, it’s mine!!

Karena saat itu ga ada orang yang bisa dijadiin bukti, ya,, sudahlah saya ikhlas ko.. toh Alhamdulillah ada aja gantinya.. Yang buat saya ga ngerti,, ko mereka bisa ya, dengan bebas pake tanpa izin apa yang bukan miliknya.. Hmm.. mesti khusnudzon niy.. oke,, mereka lupa kali kalo itu bukan baju mereka.. 🙂

Facts about Me

Tulisan  ini sebagai jawaban dari PR yang diberikan mbak Meri kemaren, dalam bentuk narasi ya.. Kebetulan beberapa saat yang lalu lagi nulis buat konsumsi pribadi, sekarang saya share,, toh sepertinya menjawab pertanyaan PR itu,, hehe

Flashback.. (1)

Teringat kembali masa lalu, semalam saat mencari sebuah barang.. eh,, kardus2 di kamar terbongkar semua,, banyak kertas2 lama entah  itu materi2 kuliah, catatan kuliah bahkan catatan SMA yang dulu sempet saya bawa, surat2 dan proposal2 kegiatan yang tersisa saat ikut organisasi dan temen2nya.. Hmm.. jadi merindukan masa2 itu… fotokopian Formulir apply PMDK UI ternyata masih saya simpan,,
Ga terasa sudah tiga tahun  menimba ilmu di sini, di sebuah kampus yang sebelumnya  ga pernah kebayang kalo kelak saya berada di sini..

Berawal dari niat antisipasi gagalnya UM UGM dan SPMB,, saat itu saya terdorong untuk apply PMDK Univ. Brawijaya Malang, memang ga berjodoh,, saat saya sudah siap apply dan menemui Bu Nanik(almrhum ex guru konseling sewaktu SMA) tuk daftarin diri, eh ternyata pendaftaran sudah tutup.. semenjak itulah saya ber-azzam kalo ada tawaran PMDK apapun itu yang datang, insyaAllah saya ikut..
Tak disangka2, keesokan harinya datanglah surat tawaran PMDK UI. Diri ini bimbang saat itu,, beranikah saya memilih sebuah universitas yang jauh dari kampung halaman? -mengingat saya dulu anak rumahan, kalo pergi jauh pasti dianterin :)-
Saya mesti lakukan niat saya di awal, saya kudu ikut PMDK itu!! sekedar coba2 dan tak ada obsesi yang besar tuk diterima. Ya, pikiran itulah yang membuat saya menerima tawaran PMDK itu, terlebih lagi ada tawaran PMDK universitas negeri lain yang berlokasi di Jawa Timur namun biayanya sangat mahal dan masih ada seleksi melalui tes yang akan dilakukan.. ga ada salahnya tuk coba ikut PMDK UI.

Hmm.. ketika harus menentukan 1 fak yang dipilih, saya juga bingung,, belum ada gambaran sama sekali,, tanya orang tua, mereka ga memaksa saya tuk memilih salah satu fak, pilihan diserahkan penuh ke saya. Tanya ke Bu Nanik, beliau menyarankan ambil saja kedokteran,,(wah,, saya kurang suka belajar biologi, banyak banget yang mesti dihapal) Suatu malam saat keesokan harinya surat PMDK harus dikirim lewat pos, dengan mengucap Basmalah insyaAllah saya memilih fakultas Ilmu Komputer, tak ada satu  informasi pun yang saya punya mengenai fakultas ini.. Keyakinan ini muncul karena entah kenapa  saat kelas 4 SD saya suka akan benda yang bernama “komputer”, padahal sekedar ngetik doang senengnya bukan main 😀 (maaf lebai.. hehe) tambah yakin lagi saat saya SMP maupun SMA saya sudah dapat pelajaran “komputer”, SMP kelas 3 waktu itu belajar Basic, berlanjut SMA saya dapet PASCAL n DELPHI. Saat itu saya belum ada komputer di rumah, buku diktat juga ga beli, tapi Alhamdulillah ketika beberapa kali diminta ngerjain latihan pemrograman di kelas, saya termasuk segelintir orang yang sukses buat program yang diminta.. hmm,,  semenjak itu  saya mulai ada rasa tertarik dengan programming dan semenjak itu pula saya  lebih diperhatikan guru komputer saya saat itu, dy alumni S2 TI ITB.. thus, insyaAllah Ilmu komputer pilihan yang tepat.. (semestinya sholat istikhoroh tuk menentukan pilihan ini,  apa daya dulu ga kepikiran dan waktu pun mendesak tuk segera putuskan pilihan)

Menjelang pengumuman kelulusan UAN, ada kabar yang sgt menggembirakan, saya diterima UM UGM.. di pilihan pertama yang sebenernya saya kurang begitu ngeh dengan fak yang saya pilih(Elektronika Instrumentasi MIPA), disamping seneng, saya juga susah.. wah,, liat  nama faknya sepertinya bakalan berat kuliahnya,, tapi itu urusan  nanti lah.. Saya kudu ambil, sebab saat saya apply UM UGM itu, saya ngisi Rp 0 untuk uang pangkal.. jadi, nanti biaya masuknya ga terlalu mahal  =), terlebih lagi saya ada banyak famili di Jogja.. jadi  bisa tenang..

Satu hari menjelang daftar ulang ke UGM, sekitar jam 1 siang, saya ditelpon Pak Sugeng( Kepala SMA TDZ). Beliau meminta saya menemuinya di ruangannya.. waduh,, ada apa ya? diri ini makin penasaran karena pak Sugeng ga mau bilang kenapa saya dipanggil.
Dengan perasaan cemas  dan rasa penasaran yang begitu besarnya, saya menuju ruangan Beliau, saya diminta duduk dan tiba2 beliau ngucapin selamat!! saya diterima PMDK UI, dari satu sekolah hanya saya saat itu yang diterima.. spontan saya kaget, terharu, dan seneeng.. saya ga pernah ngebayagin kalo saya diterima, malahan saya sudah melupakan kalo saya pernah apply PMDK UI..
Begitu baca suratnya, saya sempet kaget.. wah.. uang pangkalnya 25 juta saat itu,, wah,, uang dari mana?? Bimbang untuk kesekian kalinya, harus pilih mana antara UGM yang jelas2 saya free admission fee atau UI yang 25 juta.. Pak Sugeng bilang kalo PMDK ini mesti diambil sebab kalo ga diambil, sekolah saya masuk black list UI untuk tahun berikutnya.. Alhamdulillah ternyata setelah membaca dgn teliti surat diterima PMDK itu, ada keterangan kalo uang pangkalnya bisa kurang dari yang tertera sesuai dengan kemampuan ortu calon mahasiswa, ketika konfirmasi ke pihak UI ternyata benar. Karena itu, saya melepas UGM dan mantap untuk ambil fasilkom UI.

Awal2 masuk dunia kampus, semuanya jauh berbeda.. minggu2 pertama hampir tiap malem nangis karena merindukan orang tua..
Terlebih lagi kuliah berasa berat, dan baru di semester ini saya sadar sebenernya kuliah di fasilkom ga berat kalo dari awal saya bener2 serius belajar dengan ikhlas, seneng hati dan tanpa beban, Alhamdulillah.. saat ini saya mulai tertarik dengan fak pilihan saya. Sempat terbersit pikiran, enak ya kalo dulu ambil yang di UGM aja,, ternyata usut punya usut.. fak Elektronika Instrumentasi juga belajar ttg komputer jg jadi ga jauh beda ama Ilmu Komputer.. Setelah tau itu, saya jadi sadar bahwa saya ditakdirkan-Nya tuk ambil ilmu ttg dunia komputer. Saya harap ini belum terlambat,, masih ada waktu insyaAllah satu tahun di sini,, seperti pepatah bilang : lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali..
Ya,, banyak hal baru yang saya dapatkan semenjak kuliah, hidup lebih berasa hidup!! Masih banyak yang ingin di-share, dilanjutin di flashback part 2 aja ya.. udah banyak niy tulisanya =)

Hikmah yang bisa saya ambil adalah saat kita bingung/ bimbang menentukan pilihan, ada baiknya  lakukan sholat istikhoroh!!
Disamping itu, apa yang kita miliki saat ini, apapun yang diberikan Allah pada kita sekarang, syukurilah semuanya, entah itu pahit ataupun manis.. belajarlah untuk mencintai dan ikhlas terhadap apapun yang ada di diri kita.. dan cintai pula pekerjaan/bidang yang kita tekuni sekarang walaupun pekerjaan itu terasa berat/sulit, dengan ketulusan hati yang kita miliki insyaAllah akan terbentang banyak jalan kemudahan. Keep struggling yuuk!!

~29 Ramadhan 1429H

Flashback.. (2)

Melanjutkan flashback sebelumnya..

Ya, kehidupan kampus jauh berbeda dengan kehidupan sebelumnya. Kerasnya hidup lebih berasa.. hehe
Sebagai mahasiswa, kemandirian kita bener2 terbentuk.. baru nyadar niy.. pantes aja wajah2 lugu saat SMA mulai memudar berganti dengan wajah yang penuh kedewasaan 🙂

Kontras sekali dengan masa sekolah dulu, masuk fase adaptasi dan transisi mungkin.. dulu entah kenapa hampir semua mata pelajaran berasa ringan, kecuali biologi.. yang menurutku berat..
Banyak pengalaman yang didapatkan.. pengalaman ngajar anak  SD,SMP,SMA,  anak international school(meski my English speaking masi blepotan gt..;) yang  semuanya insyaAllah jadi pengalaman berharga.. pengalaman lain yang sangat berkesan juga adalah sewaktu diberi kepercayaan jadi PO Sekolah Mapres BEM UI, banyak sekali ilmu yang didapet, senang sekali bisa memperluas silaturrahmi dengan teman BEM yang hebat2, punya pengalaman kali pertama juga masuk gedung MPR/DPR berkomunikasi langsung dengan beberapa anggota -saat itu saya lagi hunting dana ke beberapa anggota yang memiliki link dengan salah satu KaBiro waktu itu, tuk acara sekolah mapres- Ternyata biasa aja ngobrol dengan mereka, awalnya grogi gitu si.. lama2 bisa cair juga suasananya.. Memang, dulu sempat hampir menyerah .. ngerasa capek bgt, banyak mengorbankan waktu.. namun, sekarang.. itu semua jadi kenangan yang subhanallah.. insyaAllah gak ada ruginya..

Life must go on.. dinamika akademik terus berjalan,,
Acap kali menyalahkan kondisi yang sampai menjelang semester2 akhir, “compy” sbg primary necessity belum mampu dimiliki.  Jadi ngerasa bersalah selama ini tidak bisa optimal dalam dunia akademik, mohon maaf ni ke temen2 yang pernah satu group sebab diri ini sering jadi deadliner.
Namun, alhamdulillah ada saja rizki yang Allah berikan.. semoga saja belum terlambat. Kalo sebelumnya, berdalih karena belum ada sarana pendukung, sekarang alasan klasik itu tak berlaku lagi. Ya, harapan meraih cumlaude belum bisa teraih..  saat ini mulai mengubah mindset, apapun hasilnya, selama kita sudah berikhtiar maksimal.. syukurilah itu.. memang si seringnya ikhtiar belum optimal, tapi saat  ini  ikhtiarnya akan diusahakan optimal!!
Yang lalu biarlah berlalu, ambil saja hikmahnya.. memang terkadang muncul penyesalan dan ingin sekali rasanya untuk kembali berbenah ke masa lalu,, tapi saya sadar itu semua bak menegakkan benang basah.. yang bisa dilakukan hanyalah berusaha optimal di sisa waktu yang masih dimiliki, jangan sampai terjatuh dalam lubang yang sama tuk sekian kalinya.. GANBATTE!!

It’s all the facts about me =)

How to be loved???

Setiap insan pasti ingin dicinta, lalu gimana caranya ya? Berikut bisa menjadi salah satu jawaban {potongan lirik lagu by Opick} :

Allah cinta pada orang berdzikir

Allah cinta pada orang berfikir

Allah cinta pada orang yang taat

Allah cinta pada orang bertaubat

Allah cinta pada orang yang jujur

Allah cinta pada orang bersyukur

Allah cinta pada orang dermawan

Allah cinta pada orang yang sabar

Hidup di dunia hanyalah sebentar, setiap perbuatan kan mendapat balasan

Hidup di dunia hanyalah sejenak, setiap pertaubatan kan mendapat ampunan

Ya, jika Allah mencintai hamba-Nya, insyaAllah akan Allah suruh seluruh dunia tuk mencintainya 🙂

Semoga bermanfaat…

It’s time to???

long time there is no posting on this blog.. hehe It’s time to write, check it out!! halah.. apa sih maksudnya 😀

Udah seminggu lebih saya KP.. banyak banget yg didapetin.. keep fight always!!! Alhamdulillah bertemu dengan orang yang menyejukkan(it can’t be written… so amazing) siapakah dy?? just guess it 😉

Ternyata KP di Leces bisa dijadiin ajang reuni temen2 SMA, meski cuma 4 orang aja.. tapi masih bisa bernostalgia masa SMA..heehe Ternyata juga banyak banget yang KP di sana,, yg dari UI only me.. dari ITB juga ada..IPB, ITS, dan banyak lagi d…

udahan dulu ya.. mau pulang.. kalo ada waktu lagi insyaAllah disambung

Goes to Kampoeng…

Ga berasa waktu berjalan begitu cepatnya..

Hmmff.. capek banget.. dari kemarin hingga pagi tadi menghabiskan semua cucian kotor yang numpuk di keranjang.. hehe sekarang sudah ga ada tumpukan lagi.. leganya… Pokoknya,, my room must be clean saat ditinggal owner-nya yang mau pulang kampung dalam waktu yang cukup lama (kira2 dua bulan) 🙂

Jumat ini saya diminta pulang oleh Bapak Ibuk, tapi ga langsung ke rumah Letjes.. saya mampir dulu ke Jogja,, ke rumah Mbah Kakung dulu sekitar 3 hari nampaknya.. udah hampir satu tahun ga bertemu beliau.. Kali pertama naik kereta dari Jakarta ke Jogja sendirian nh.. sebelumnya pernah saat itu barengan ama temen2 P&K BEM UI saat event studi banding ke UGM.. Semoga saja ga ada perubahan stasiun keberangkatan kereta.. soalnya dulu pernah, saat naik kereta ke Surabaya, yang biasanya kereta yang saya naiki berangkat dari Stasiun Pasar Senen.. eh.. ternyata sejak saat itu, keretanya berangkat dari Gambir.. wah panik tuh,, mana belom beli tiketnya n ga tau harus naik apa kalo ke Gambir.. makanya, besok mau nelpon ticketing service-nya dulu untuk memastikan dan mungkin pesen tiket sekalian.. Masih ada satu hari untuk menyelesaikankan semua urusan di kampus mulai dari balikin buku perpus, ambil sertifikat, hingga ambil recorder yang ada di kawan.. Pulang kampung ternyata bisa menjadi trigger tuk gerak cepat.. hehe

Hoya.. mau ngasih info juga untuk blogger yang tinggal di sekitar Depok.. Tanggal 30 Juni besok ada pengajian bersama KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) di masjid Al-Fauzien Gema Pesona Depok (sebelah kanan Ramayana Depok).. dari ba’da isya sampai jam 9 malam.. Datang ya!! InsyaAllah bermanfaat.. kalo ga pulkam, saya mau datang tuh.. setelah ikutan yang pekan kemarin.. seru juga 🙂 Bagi akhwat usahakan jangan sendirian ya.. soalnya jalanan perumahannya sepi banget kalo malem,, serem… itu aja informasinya,, trus bagi teman2 yang sudah mulai KP.. semangat ya!!! Saya juga ga sekedar bersenang2 aja pulang kampung nanti.. bulan Juli besok saya insyaAllah mulai KP juga..

See u all next time… I hope there will be a better moment 🙂

Jangan Takut Masuk UI!!!

Hmm.. jadi terinspirasi untuk menulis di blog ini setelah hari jumat kemarin mewawancarai Pak Kamaruddin. Beliau manager kemahasiswaan UI. Ya.. jumat sore, saya dan Meirna ke rumah beliau, kami bermaksud menanyakan berbagai hal mengenai beasiswa di UI terutama yang sedang jadi issue saat ini yaitu Beasiswa Seribu Anak Bangsa dan Sistem Pembiayaan Berkeadilan untuk dijadikan salah satu content “Koran Kampus” edisi bulan depan. Subhanallah, beliau sangat welcome dengan mahasiswa.. saat itu , kami merasa merepotkan saja, mulai dari dibuatkan minum oleh beliau sendiri karena istri beliau sedang tidak ada di rumah karena ada agenda seminar, dan bahkan ketika pulang, kami dicarikan becak untuk menuju depan perumahan.. syukron JazakAllah Pak..

Mulai semester gasal 2008/2009, UI menerapkan konsep Sistem Pembiayaan Berkeadilan bagi mahasiswa baru yang masuk UI, baik melalui jalur PPKB, UMB, maupun SNMPTN. Artinya, bagi setiap mahasiswa baru nanti, besaran BOP (Biaya Operasional Pendidikan) yang dibebankan per semester akan berbeda untuk masing-masing mahasiswa. Kenapa beda? Inilah yang dinamakan Pembiayaan Berkeadilan. Sebelumnya, besar BOP yang dibebankan bagi semua mahasiswa UI sama, 1.5 juta untuk fakultas eksak, dan 1.3 untuk noneksakta. Entah apa pekerjaan orangtua mahasiswa itu sendiri, dari seorang Direktur Utama sampai orangtua yang penghasilannya tak tetap, BOP yang harus dibayar sama besar, tak adil kan? Nah, mulai semester depan, BOP yang dibebankan kepada setiap mahasiswa baru, akan disesuaikan dengan besar penghasilam orang tua mahasiswa, dengan range besaran BOP untuk fakultas eksak sebesar 100 ribu sampai 7,5 juta sedangkan untuk fakultas noneksak, range-nya mulai 100 ribu sampai 5 juta. Nantinya, per tahunnya setiap mahasiswa akan di-update data pribadi mereka mengenai besar penghasilan ortu mereka baik dari pekerjaan formal maupun yang non-formal (take home pay), rekening listrik, rekening telepon, dsb untuk menentukan berapa besar BOP yang dibebankan. Tentu saja dibutuhkan kejujuran untuk mengimplementasikan itu semua, ada sanksi bagi mereka yang diketahui memberikan data yang tak sesuai fakta : BOP mereka akan dinaikkan menjadi 2x lipat. So, be honest ya!!

Nah, bagi blogger yang tahun ini mengikuti UMB ataupun SNMPTN, ayo siapkan kemampuan akademik terbaik kalian agar bisa masuk UI, ga usah mikirin biaya.. rektor UI udah berkomitmen kok, bahwa tak akan ada mahasiswa UI yang dikeluarkan akibat tidak mampu membayar BOP. Ganbatte yo!!! Be sure that by doa, usaha, ikhlas, dan tawakkal insyaAllah kalian bisa 🙂

Intermezo :)

Ada humor yang baru saya baca, dari buletin FSI FEUI.. pokoknya lucu,, so baca aja ya!!!

Mengapa Saya Suka Bahasa Indonesia?

Bahasa Indonesia memang lebih nyaman. Coba aja ngomong kalimat-kalimat
di bawah ini.

Bahasa Indonesia:

“Tiga nenek sihir mengagumi tiga buah arloji merk Swatch. Nenek sihir
mana melihat pada arloji Swatch yang mana?”

Dalam bahasa Inggris:

“Three witches watch three Swatch watches. Which witch watch which
Swatch watch?

Bahasa Indonesia:

“Tiga nenek sihir biseksual mengagumi kenop-kenop dari tiga arloji
Swatch. Nenek sihir biseksual mana yang memandangi kenop arloji Swatch
yang mana?”

Dalam bahasa Inggris:

“Three switched witches watch three Swatch watch switches. Which
switched witch watch which Swatch watch switch?

Bahasa Indonesia :

“Saya beli kolak kolang-kaling 2 kilo di seberang sungai itu lho!!!”

Dalam bahasa jawa :

“Kula kulak kolak kolang kaling kalih kilo kulon kali kae lho!!!”

Coba kalo dibaca cepet.. pasti ribet lidahnya.. hehehe

Just intermezo 🙂