Kisah Seorang Sahabat

Memang benar adanya bahwa apa yang kita miliki terkadang jarang disyukuri. Kemarin, ada seorang kawan lama main ke rumah, sekian lama tak jumpa sehingga tak berasa kami mengobrol begitu lama.. Banyak cerita yang didapat.. Subhanallah,, tak diduga cerita dy banyak menginspirasi!

Salah satu ceritanya adalah tentang perjuangan hidup seorang sahabatnya.. semangatnya layak untuk ditiru,, dia wanita yang sungguh sangat tegar,, dia menderita tumor tulang,, oleh karenanya perawakannya sangat kurus bahkan semestinya dia harus mengalami amputasi, namun.. dia tak mau menandatangani surat amputasi sebab dia bertekad bahwa saat nanti ajal menjemput.. kondisi tubuhnya harus utuh.. yang membuat miris, dengan kondisi seperti itu dia sanggup melanjutkan kuliah tanpa ada biaya dari orang tuanya sebab kedua orangtuanya tak mampu untuk membiayai, tak hanya biaya kuliah yang harus ia tanggung sendiri bahkan biaya hidup untuk kesehariannya harus dia tanggung pula, kedua orangtuanya tinggal di daerah yang berbeda dengannya… tempat tinggal selama kuliahpun dia tak ada.. sekarang dia tinggal di tempat penitipan anak.. Untuk mencukupi segala kebutuhannya, dia bekerja sebagai penjaga rental dari pukul setengah 4 sore sampai jam 1 malam, Subhanallah…

tak heran jika setiap pagi datang ke kampus, dy sering tertidur. Sekarang sahabat itu masih mampu untuk melanjutkan kuliah dengan biaya sendiri dan yang membuat saya kagum, dia orang yang penuh semangat dan seorang yang alim

Mendengar kisah itu, diri ini sangat2 tersadarkan bahwa banyak nikmat yang selama ini tak disyukuri, kenapa ya masih bisa bermalas-malasan, kenapa ya masih suka melakukan hal2 yang sia-sia,, kenapa masih suka menunda-nunda.. kenapa?!! Kenapa mudah terjatuh saat diberi sedikit ujian dari-Nya?!

Memang.. setiap kita pasti punya banyak problema… namun masih ada banyak nikmat yang kita punya, just say “Thank you ALLAH … I’m sure that I can walk on these stormy seas because I believe that I’m not alone.. Innallaha ma’ana”

It’s time to???

long time there is no posting on this blog.. hehe It’s time to write, check it out!! halah.. apa sih maksudnya 😀

Udah seminggu lebih saya KP.. banyak banget yg didapetin.. keep fight always!!! Alhamdulillah bertemu dengan orang yang menyejukkan(it can’t be written… so amazing) siapakah dy?? just guess it 😉

Ternyata KP di Leces bisa dijadiin ajang reuni temen2 SMA, meski cuma 4 orang aja.. tapi masih bisa bernostalgia masa SMA..heehe Ternyata juga banyak banget yang KP di sana,, yg dari UI only me.. dari ITB juga ada..IPB, ITS, dan banyak lagi d…

udahan dulu ya.. mau pulang.. kalo ada waktu lagi insyaAllah disambung

Goes to Kampoeng…

Ga berasa waktu berjalan begitu cepatnya..

Hmmff.. capek banget.. dari kemarin hingga pagi tadi menghabiskan semua cucian kotor yang numpuk di keranjang.. hehe sekarang sudah ga ada tumpukan lagi.. leganya… Pokoknya,, my room must be clean saat ditinggal owner-nya yang mau pulang kampung dalam waktu yang cukup lama (kira2 dua bulan) 🙂

Jumat ini saya diminta pulang oleh Bapak Ibuk, tapi ga langsung ke rumah Letjes.. saya mampir dulu ke Jogja,, ke rumah Mbah Kakung dulu sekitar 3 hari nampaknya.. udah hampir satu tahun ga bertemu beliau.. Kali pertama naik kereta dari Jakarta ke Jogja sendirian nh.. sebelumnya pernah saat itu barengan ama temen2 P&K BEM UI saat event studi banding ke UGM.. Semoga saja ga ada perubahan stasiun keberangkatan kereta.. soalnya dulu pernah, saat naik kereta ke Surabaya, yang biasanya kereta yang saya naiki berangkat dari Stasiun Pasar Senen.. eh.. ternyata sejak saat itu, keretanya berangkat dari Gambir.. wah panik tuh,, mana belom beli tiketnya n ga tau harus naik apa kalo ke Gambir.. makanya, besok mau nelpon ticketing service-nya dulu untuk memastikan dan mungkin pesen tiket sekalian.. Masih ada satu hari untuk menyelesaikankan semua urusan di kampus mulai dari balikin buku perpus, ambil sertifikat, hingga ambil recorder yang ada di kawan.. Pulang kampung ternyata bisa menjadi trigger tuk gerak cepat.. hehe

Hoya.. mau ngasih info juga untuk blogger yang tinggal di sekitar Depok.. Tanggal 30 Juni besok ada pengajian bersama KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) di masjid Al-Fauzien Gema Pesona Depok (sebelah kanan Ramayana Depok).. dari ba’da isya sampai jam 9 malam.. Datang ya!! InsyaAllah bermanfaat.. kalo ga pulkam, saya mau datang tuh.. setelah ikutan yang pekan kemarin.. seru juga 🙂 Bagi akhwat usahakan jangan sendirian ya.. soalnya jalanan perumahannya sepi banget kalo malem,, serem… itu aja informasinya,, trus bagi teman2 yang sudah mulai KP.. semangat ya!!! Saya juga ga sekedar bersenang2 aja pulang kampung nanti.. bulan Juli besok saya insyaAllah mulai KP juga..

See u all next time… I hope there will be a better moment 🙂

a New Day Has Come…

Yup.. this title is one of Celine Dion’s song.. my mood today, forever hopefully ^-^

Here’s the lyrics :

– Celine Dion- A New Day Has Come

I was waiting for so long
For a miracle to come
Everyone told me to be strong
Hold on and don’t shed a tear

Through the darkness and good times
I knew I’d make it through
And the world thought I’d had it all
But I was waiting for you

Hush now I see a light in the sky
Oh it’s almost blinding me
I can’t believe I’ve been touched by an angel with love

Let the rain come down and wash away my tears
Let it fill my soul and drown my fears
Let it shatter the walls for a new sun
A new day has come

When it was dark now there’s light
Where there was pain now’s there’s joy
Where there was weakness I found my strength
All in the eyes of a boy

Hush now I see a light in your eyes
All in the eyes of a boy

I can’t believe I’ve been touched by an angel with love

Hush now
A new day 🙂

La Tahzan! Innallaaha ma’ana…

Innallahama’ana.. Allah bersama kita.. keyakinan ini yang insyaAllah selalu tertanam di hati… Setelah peristiwa tadi pagi.. diri ini makin yakin. Saat kita ditimba ujian, musibah, kesedihan, berbagai masalah yang tak kunjung henti, yakinlah bahwa Allah ada bersama kita. Dengan sabar dan sikap penuh kepasrahan, insyaAllah pasti akan ada kemudahan bersama kesulitan yang kita hadapi. No doubt about it!! It have been proved…

Keep hamasah ya !!!

Hmm.. nampaknya blog ini bakalan lama ga di-update. Sebentar lagi mau pulang kampung =) tapi ga juga si.. insyaAllah masih dua pekan lagi. Kangeen banget sama Bapak Ibuk apalagi adikku Danu.. meski dia terkadang nyebelin tapi bikin kangen juga..

Sambil me-refresh pikiran.. ada rencana Kerja Praktik juga di daerah… insyaAllah dua bulan di PT Kertas Leces.. Semoga dimudahkan ngurus seluruh proses administrasinya.. Amiin.. what to do next is making KAKP. Masih semangatkah? Harus lah ya.. kudu dipaksa semangat ini ada..

Kisah Piluku

Dapat dari milis sebelah, such an inspiring story…

Saat aku beranjak dewasa, aku mulai mengenal sedikit kehidupan yang menyenangkan, merasakan kebahagian memliki wajah yang tampan, kebahagian memeliki banyak pengagum disekolah, kebahagian karena kepintaranku yang dibanggakan banyak guru. Itulah aku, tapi satu yang harus aku tutupi, aku malu mempunya ibu BUTA! Matanya tidak ada satu. Aku sangat malu, benar-benar malu.

Aku sangat menginginkan kesempurnaan terletak padaku, aku ingin menjadi yang terwah, tak ada satupun yang cacat dari dalam hidupku juga dalam keluargaku. Saat itu ayah yang menjadi tulang punggung kami sudah dipanggil terlebih dahulu oleh yang Maha Kuasa. Tinggalah aku anak semata wayang yang harusnya menjadi tulang punggung pengganti ayah. Tapi semua itu tak ku hiraukan. Aku hanya mementingkan kebutuhan dan keperluanku saja. Sedangkan ibu bekerja membuat makanan untuk para karyawan disebuah dirumah jahit sederhana.

Pada suatu saat ibu datang kesekolah untuk menjenguk keadaan ku. Karena sudah bebarapa hari aku tak pulang kerumah dan menginap dirumahku. Karena rumah kumuh itu membuatku muak, membuatku kesempurnaan yang kumiliki menjadi cacat, akan kuperoleh apapun untuk menggapai sebuah kesempurnaan itu.

Tepat disaat istri rahat, salah satu guru yang berpapasan denganku dikantin sekolah memanggilku.

“Afkar, kau kedatangan tamu!” ucap guru yang berpapasan denganku itu.

“Siapa bu ?”

“Lihat saja ke ruang tamu sekolah!”

Perintah guru itu segera kulaksanakan, aku berjalan melewati lorong-lorong kelas yang sedang ramai, anak-anak sepantarku sedang asiknya menikmati hidup yang semu ini. Beberapa menit kemudian sampailah aku didepan pintu ruang tamu sekolah. Kulihat sosok wanita tua sedang duduk. Bajunya pun bersahaja rapih dan sopan. Itulah ibu ku yang mempunya satu mata. Dan yang selalu membuat aku malu.

“Afkar ?” Ibu memanggilku

“Mau ngapain kamu kesini? Kamu datang hanya untuk mempermalukan aku!”

Beberapa anak-anak yang sedang berjalan didepan ruang tamu sekolah melihat kedalam ruangan yang menjadi neraka bagiku. Bentakkan dariku, membuat dirinya ingin segera bergegas pulang. Dan itulah memang yang kuharapkan. Ibu pun bergegas keluar dari sekolahku.

Karena kehadiranya itu aku benar-benar malu, malu sangat. Sampai beberapa temanku berkata dan menanyakan.

“AFKAR. IBU MU MATANYA SATU YAH?”

Terasa suntikan yang mematikan mendapat pertanyaan seperti itu, aku hanya melewatinya dengan wajah sinis.

Beberapa bulan kemudian aku lulus sekolah, dan diterima di sebuah Institu Negeri di singapura. Aku mendapatkan Beasiswa yang ku incar, kukejar, dan aku ternyata berhasil mendapatkanya. Dengan bangga kubusungkan dada pada orang-orang yang sempat menghinaku. Aku berangkat pergi merantau ke Singapur tanpa memberi tau Ibu, karena bagiku itu tidak perlu, aku hidup untuk diriku sendiri. Persetan dengan ibuku. Seseorang yang selalu mengahalangi kemajuanku. Karena aku MALU.

Di singapur, aku menjadi mahasiswa terpopuler karena kepintaranku. AKu sukses dan pada suatu saat aku menikah dengan seorang gadis Indonesia yang menetap di singapur. Singkat cerita aku menjadi seorang yang sukses, sangat sukses. Tempat tinggal kusangatlah mewah, aku mempunyai satu anak laki-laki berusia tiga tahun, dan aku sangat menyayanginya. Bahkan aku menjaminkan nyawa untuk putraku itu.

10 tahun aku menetap disingapur, belajar dan membina rumah tangga dengan harmonis, dan nyaris sama sekali aku tak pernah memikirkan nasip ibuku. Ibu yang terlah melahirkan aku kedunia ini, membuatku berpijak didunia. Sedikit pun aku tak rindu padanya, aku tak mencemaskanya. Aku BAHAGIA dengan kehidupan ku sekarang.

Hingga pada suatu hari, putra sulungku sedang asik bermain didepan pintu. Tiba-tiba datang seorang wanita tua renta dan sedikit kumuh menghampirinya. Dan kulihat dia adalah Ibu, Ibukun datang kesingapur. Entah untuk apa dan dari mana dia mendapatkan ongkos. Seketika saja ibu ku usir. Dengan enteng aku mengatakan.

“HEY, PERGILAH KAU. KAU MEMBUAT ANAKKU TAKUT!”

Dan tanpa membalas perkataan kasarku. Ibu lalu tersenyum,

“Ma’af kalau begitu saya salah alamat”

Tanpa merasa terhunus, aku masuk kedalam rumah. Sempat istri menanyakan siapa yang datang dan kumarahi, dan aku menjawab “PENGEMIS”

Beberapa bulan kemudian, datanglah sepucuk surat undangan reuni dari sekolah SMA ku. Akupun datang untuk menghadirinya dengan berlasan pada istriku bahwa aku akan dinas keluar negeri. Tibalah aku dikota kelahiranku. Tak lama hanya ingin menghadiri pesta reuni dan sedikit menyombongkan diri yang sudah sukses ini. Berhasil aku membuat seluruh teman-temanku kagum pada diriku yang sekarang ini. Satu hal yang kutakutkan, mereka menanyakan ibu ku yang memalukan itu, karena matanya yang Buta. Tapi untung saja tak ada sepatah kalimat “IBU” yang menghantar padaku.

Reuni selesai, sebelum pulang kesingapur. Aku ingin melihat keadaan rumahku. Tak tau perasaan apa yang membuatku melangkah untuk melihat rumah kumuh dan wanita tua itu. Sesampainya didepan rumah itu, tak ada perasaan sedih atau bersalah padaku, bahkan aku sendiri jijik melihatnya. Dengan rasa tak berdosa, aku memasuki rumah itu tanpa mengetuk terlebih dahulu. Ku lihat rumah ini begitu berantakan Bak kapal pecah yang baru saja terjun dan berhambur ketanah. Aku tak menemukan sosok wanita tua dalam rumah itu, entahlah dia kemana tapi aku merasa beruntung tak menemuinya. Bergegas aku keluar dan tiba-tiba salah satu tetangga dekat rumahku mengenaliku.

“Afkar ? subhanallah afkar, akhirnya kau datang juga. Ibu mu telah meninggal dunia dua minggu lalu”

“Oh….”

Hanya perkataan itu yang bias keluar dari mulutku. Tak tau mengapa tak ada tetesan air mata,jangan tetesan airmata sedikit rasa saja sedih tak aku rasakan saat mendengar ibuku meninggal.

“Ini, sebelum meninggal, ibumu memberikan surat ini untukmu”

Ibu-ibu yang menghampiriku segera bergegas pergi. Ku buka lembar surat yang sudah kucal itu.

Untuk anakku Afkar yang Aku cintai

Demi Allah yang menggenggam nyawaku, yang menguasai ruhku, yang mencintaiku seperti aku mencintaimu walau kau membenciku sangat. Anak ku afkar, ibu tahu kan akan datang ke acara Reuni yang diadakan oleh sekolahmu. Sejujurnya ibu sangat merindukanmu, teramat dalam sehingga setiap sujudku pada Allah pemilik arsy! Aku meminta ampunan untukmu nak.

Asal kau tau saja afkar anakku tersayang, mata yang membuat mu malu ini adalah salah satu dari matamu. Waktu kau kecil, kau dan Ayah mu mengalami kecelakaan yang hebat, tetapi Ayah tidak terluka apa-apa sedangkan mata kananmu mengalami kebutaan. Aku tak tega anak tersayangku ini hidup dan tumbuh dengan mata yang cacat, maka aku berikan satu mataku ini untukmu.

Ya……salah satu matamu adalah mataku.

Kau melihat dengan mataku nak, dan aku bangga padamu karena kau bisa meraih apa yang kau inginkan dan cita-citakan.

Do’akanlah aku diterima disisiNya. Saat aku menulis surat ini, aku yakin maut sudah mengetuk pintu kehidupanku.

Ibumu tercinta

Bak petir disiang bolong yang menghatam seluruh saraf-sarafku, Aku terdiam!

Aku pulang seperti mayat hidup, tak satu patah katapun keluar dari mulutku menyambut senyuman putra tersayangku pun aku tak mampu. Aku benar-benar seperti manusia yang tak bernyawa. Beberapa bulan kemudian, anakku meninggal dunia karena kecelakaan terlindas sebuah bus besar, tubuhnya kecilnya hancur lebur. Jadilah aku mayat yang benar-benar hidup setelah istrikupun ikut meninggalkan aku.

BY :BUNGAREVOLUSI

~diunduh dari : http://www.islamuda.com/?imud=rubrik&menu=baca&kategori=2&id=490

Jangan Takut Masuk UI!!!

Hmm.. jadi terinspirasi untuk menulis di blog ini setelah hari jumat kemarin mewawancarai Pak Kamaruddin. Beliau manager kemahasiswaan UI. Ya.. jumat sore, saya dan Meirna ke rumah beliau, kami bermaksud menanyakan berbagai hal mengenai beasiswa di UI terutama yang sedang jadi issue saat ini yaitu Beasiswa Seribu Anak Bangsa dan Sistem Pembiayaan Berkeadilan untuk dijadikan salah satu content “Koran Kampus” edisi bulan depan. Subhanallah, beliau sangat welcome dengan mahasiswa.. saat itu , kami merasa merepotkan saja, mulai dari dibuatkan minum oleh beliau sendiri karena istri beliau sedang tidak ada di rumah karena ada agenda seminar, dan bahkan ketika pulang, kami dicarikan becak untuk menuju depan perumahan.. syukron JazakAllah Pak..

Mulai semester gasal 2008/2009, UI menerapkan konsep Sistem Pembiayaan Berkeadilan bagi mahasiswa baru yang masuk UI, baik melalui jalur PPKB, UMB, maupun SNMPTN. Artinya, bagi setiap mahasiswa baru nanti, besaran BOP (Biaya Operasional Pendidikan) yang dibebankan per semester akan berbeda untuk masing-masing mahasiswa. Kenapa beda? Inilah yang dinamakan Pembiayaan Berkeadilan. Sebelumnya, besar BOP yang dibebankan bagi semua mahasiswa UI sama, 1.5 juta untuk fakultas eksak, dan 1.3 untuk noneksakta. Entah apa pekerjaan orangtua mahasiswa itu sendiri, dari seorang Direktur Utama sampai orangtua yang penghasilannya tak tetap, BOP yang harus dibayar sama besar, tak adil kan? Nah, mulai semester depan, BOP yang dibebankan kepada setiap mahasiswa baru, akan disesuaikan dengan besar penghasilam orang tua mahasiswa, dengan range besaran BOP untuk fakultas eksak sebesar 100 ribu sampai 7,5 juta sedangkan untuk fakultas noneksak, range-nya mulai 100 ribu sampai 5 juta. Nantinya, per tahunnya setiap mahasiswa akan di-update data pribadi mereka mengenai besar penghasilan ortu mereka baik dari pekerjaan formal maupun yang non-formal (take home pay), rekening listrik, rekening telepon, dsb untuk menentukan berapa besar BOP yang dibebankan. Tentu saja dibutuhkan kejujuran untuk mengimplementasikan itu semua, ada sanksi bagi mereka yang diketahui memberikan data yang tak sesuai fakta : BOP mereka akan dinaikkan menjadi 2x lipat. So, be honest ya!!

Nah, bagi blogger yang tahun ini mengikuti UMB ataupun SNMPTN, ayo siapkan kemampuan akademik terbaik kalian agar bisa masuk UI, ga usah mikirin biaya.. rektor UI udah berkomitmen kok, bahwa tak akan ada mahasiswa UI yang dikeluarkan akibat tidak mampu membayar BOP. Ganbatte yo!!! Be sure that by doa, usaha, ikhlas, dan tawakkal insyaAllah kalian bisa 🙂